Dejavu dan obrolan subjektif SHERLOCK HOLMES season 4 review

Sebegitu lamanya nunggu serial TV warbiasa ini muncul, akhirnya penantian itu berakhir gaes. Kelen yang hobi sama si “Smart is the new sexy” creature ini pasti ngerasaian hal yang sama. Tapi setelah tayang episode 1, menurut kelen apakah yang kelen tonton ngebayar penantian lama kelen???

————-SPOILER ALERT

Saya nggak mau jadi kriminal ya, saya udah ngingetin buat kalian yang belum nonton mendingan jangan baca curhatan saya berikut soalnya mengandung bocoran. Tapi kalau kalian tipe yang suka dapet jawaban sebelum ujian, ya nggak apa-apa lah, mungkin saking penasarannya. Ngobrol-ngobrol sebagai interopeksi terhadap tulisan saya terdahulu yang keminggris, saya pengen bat ngomong pake bahasa indo yang ouke tapi nyenengin, tapi tetep terasa cucok. Tapi maapkeun lah  kalo masih acak adut.

EPISODE 1 — AKU RINDU  STEVEN MOFFAT

Setelah selesai nonton episode 1, saya berasa ada yang kurang. Semacam nyusun lego tapi terasa nggak simetris. Ada beberapa plot chart (ini sebutan ngawur saya buat naik turunnya klimaks/ jalan cerita) yang agak beda. Setelah saya kepo, ternyata yang nulis script Mark Gatiss, padahal aku rindu intriknya Steven Moffat. Mark Gatis si pinter banget ngebawa karakter dan memunculkan sense humor, tapi kalo dia nulisnya secara solo tanpa babang steve, kayaknya kurang genep dikit. Mereka sepertinya hiatus sejenak.

Ketika dengan histeris saya buka situs streaming ilegal demi sherlock, saya masih ngeraba-raba cerita dan karakter mereka (saking lupanya boi, lama bat sih nunggu tayangnya!). Beneran saya sampe lupa Magnussen siapa, Lady smallwood kaya pernah liat ketemu dimana…kacau lah. Kekacauan itu tambah kacau ketika Gatiss nawarin jalan cerita yang rumit. Kalau diibaratin benang yang ruwet, ini gak cuma melibatkan satu dua benang, tapi tiga benang yang perlu diurai…sampai endingnya benang itu putus (ahelah!). Jadi menurut saya kurang worthed gitu buat sebuah penantian yang berujung crispy. PS:John ama Mary officially punya momongan sudah.

Di episode 1 ini ada unusual case, dimana itu lebih fokus ke Mary Watson, dari awal ketebak banget kenapa karakter Mary diekspos, ya karna mau dibunuh. Ternyata bener, endingnya Mary mati ditembak seorang cabe-cabean senior di seaworld dufan. Wow cukup funny. Rumitnya dimana? rumitnya itu ada di clue-clue yang dibikin Gatiss. Rasanya emang niat diruwetin diputer-puterin biar kita -para pencari sesuatu yang bahkan tak meminta jawaban (hazeggg..)- nggak menyangka endingnya bakal begitu. Emang ini kan, point utamanya serial TV sherlock holmes?

Gatiss memecah fokus pemirsa ke 3 hal (3 benang); moriarty, AGRA+ammo, dan blackpearl. Meskipun ada benang-benang lain yang ga begitu penting dan sifatnya buat menggiring clue doang yaitu kasus si anak yang kebakar di mobil. Pada akhirnya ternyata AGRA dan blackpearl ini saling berkaitan, si Ajay (ex anggota AGRA, sohibnya Marry)yang dikiranya mau maling mutiara hitam malah nyolong flashdisk. Yasalam bang, kalo mo nyolong flashdisk di warnet aja bang, noh banyak flashdisk tak bertuan yang ketinggalan.

Endingnya cukup uhuy dengan sherlock yang ditodong pistol sama cabe cabean, ditembak, tapi dicegah sama Mary, akhirnya Mary dong yang tewas. Yahhh padahal female karakter satu ini cukup keren karna dia pinter. Mary tewas dan John depresi abes, sherlock juga ngerasa bersalah. Trus gimana sama moriarty? Ya tentu, buat bahan materi di episode 2 brai.

Moriarty udah mati plis, mati aja. Soalnya saya bosen sama karakter ini. (Lebih tepatnya insecure).

Dari keseluruhan episode 1, ceritanya mengundang emosi iya (soalnya temen ada yang sempet gregel ampe nangis gegara Mary wassalam), trus editanya ihir banget lah sedap, tapi diluar itu semua kasus-kasus sama unsur ke-keren-annya abang Sherlock kurang jeger dan tergolong B aja sih. (subjektif ya ini)

EPISODE 2 — FEEL ITU KEMBALI YAY

Ada sebuah perasaan abstrak yang nempel di sukma ini setiap nonton series yang kita suka. Kaya waktu nonton Bates Motel, ada perasaan goblok yang dibolak-balikin antara mau cinta atau benci sama Norman Bates. Sama kaya sherlock, nonton sherlock yang selalu nggak ketebak dengan perhitungan preciselynya itu bikin kita ngerasa sherlock keren. Kita semua cinta sherlock jadi waktu yang karakter yang kita cintai itu jadi keren kita jadi makin sayang. Utuuuk utuk…

Di episode 2 yang paling cringey itu si Smith yang aslinya serial killer eh dia bakul makanan mereknya CEREAL KILLER. What a name, still not obvious. (Yalord ngomong inggris lage.) Hadeh. Lebih lucunya si serial killer ini diperankan oleh the cutest Tobey Jones. Lol.

Oke waktu pertama ngelihat om benedict di episode 2, saya dejavu sama Dr. Strange. Sumpah mirip (yaiyalah tolong!). Penampilan om ben udah nggak kaya sherlock pas episode 1, sociopath abes, sekarang dia terasa lebih mature, lebi macho, lebi awr. (Maafkan hormon estrogen). Kemudian muncullah si karakter mba-mba cantik yang ternyata adiknya sherlock. Wow surprise…

Saya punya sedikit firasat nih kalau yang ngaco bikin model boomerang “miss me-miss me”(munggkin instagram boomerang terinspirasi dari ini) sampe di seluruh videotron London dan di gadget manusia-manusia onoh itu sejatinya si adenya sherly eh sherlock. Liat aja produk keluarga Holmes, mycroft, sherlock, nah ini satu lagi si manis pasti dia juga jenius tingkat alam mimpi nih. Clue ini juga didapet karena dia waktu ngasihin kertas tentang aib Culverton Smith ke Sherlock (sebelumnya dia nyamar jadi anaknya Smith) pas di sorot ultraviolet ama sherlock belakangan ternyata ada tulisannya “MISS ME?”. Kemungkinan dia biang keroknya selama ini nih.

Episode 2 ini baru rasanya ngebayar kekangenan saya ama sherlock, selain hormon estrogen yang terpancing akibat om ben, jalan cerita ala-ala babang steve moffat yang saya rindukan juga sudah kembali. Tapi ada something bothers me. John Watson yang sangat berduka karena kehilangan Mary tetiba punya alter ego berwujud Mary, dengan sadar dia berdialog terus sama Mary, di mobil, di jalan, pas sama sherly, kapan aja lah. Jadi inget Psycho, jadi inget bates motel deh masalah ama alter ego begini. Ditambah kasus di episode ini yang pembahasannya tentang serial killer, hemmmm, kenapa jadi bau genre psikologi gini sih. Bedanya secara sadar John ngerti banget Mary udah wassalam dan yang dia ajak ngobrol cuma alter egonya dia. Kalo si Norman Bates kan emang ya adeuh lah wallahualam. Harapannya sih John semoga ga jadi psikopat gegara tekanan psikologis ini terus yah. Sabar ya om hobbit. Lagian ini kan Sherlock Holmes, bukan Bates Motel, yakan?

Oke sekian obrolan kurang penting -tapi perlu disampaikan demi kesehatan jasmani-ini dibuat. Adios.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s