Leave this creature alone

Kadang ada yang mengelompokkan saya ke golongan binatang seperti anjeng. Ada juga yang mengelompokkan saya ke golongan buah-buahan seperti jambu. Yang paling lucu ada menganggap saya tuhan, jadi kalo ketemu saya mereka bilang, “ya tuhan, kamu kemana aja sii??”

Ayayaya terserah monggo. Saya kadang menganggap saya cuma orang menyedihkan dan lone ranger yang bahkan nggak ada satu pun yang tahu apa yang sedang saya perangi dan usahakan. Gak perlu ekspos juga lah, ga penteeng… Lho, jangan salah saya ini introvert kelas gajah. Tapi hati nurani saya nabok saya barusan, dan bilang kalo saya cerewetnya minta ampun. Makanya, dengan menukil filosofi sebuah pintu sliding otomatis, saya jadi tau. Sebenernya dari jauh saya ini kelihatannya menutup, tapi coba deh jalan mendekat, saya juga otomatis terbuka sama kelen. Azeg.

may-2007-003

Ini kali keempat ada orang yang marah-marah ke saya karena saya ramah. Lho? Saya kasih tau metaforanya aja, pintu sliding otomatis itu kalau dari jauh ngeri emang. Berasa kayaknya nggak usah masuk sana, pintunya kekunci kayaknya soalnya nutup rapet. Nah dari situ orang udah sensi kali. Terus dia spekulatif. Ada yang nyoba masuk (na ini yang bener) dan menemukan kalau ternyata si pintu otomatis ngebuka, ya iya pintu mall lah kece baday! Tapi ada juga yang ngelemparin batu dari jauh. Ya ampun, situ lulusan SMK?

Sebagai sebuah daun pintu biasa, saya sih maunya jangan dirusak ya. Saya sih nggak masalah kalau nggak pernah dianggep ada (hiks hiks tapi jangan dong), tapi jangan dianiaya tolong.

Dan kali ini saya baru nyadar saya ngelompokin diri sendiri ke golongan benda mati; daun pintu sliding otomatis.

Intinya saya kalo gini terus menerus saya pengen jadi pintu brankas aja gimana? Yang kalian harus bener-bener input sandi dengan benar baru saya mau ngebuka. Gimana? Jahat emang, tapi demi kesehatan soul ini lho terus terang aja mz.

Leave me alone.

Advertisements